Uang untuk Tidak Lebih Dari Tentang Lotere Tell-All

lotere

Money for Nothing: One Man’s Journey Through the Dark Side of Lottery Millions – judul menarik untuk buku menarik yang baru saja diterbitkan oleh Edward Ugel. Jadi Anda suka berjudi? Mungkin hanya membeli tiket lotere? Membaca buku non-fiksi yang menakjubkan ini mungkin adalah hal terbaik yang pernah Anda lakukan untuk diri Anda sendiri. Ugel menceritakan semua dalam ceritanya tentang tahun-tahunnya sebagai penjudi, dan penjual, dan kemudian sebagai karyawan perusahaan yang menawarkan uang muka kepada pemenang lotere dengan imbalan uang hadiah mereka.

Anda semua pernah melihat iklan untuk beberapa perusahaan yang menawarkan uang tunai lrbhawaii.org yang menjadi hak Anda. Semua orang berteriak dari manapun mereka berada bahwa itu adalah uang mereka dan mereka menginginkannya sekarang. Jika perusahaan itu, yang disebut The Firm, dalam buku ini, adalah perusahaan yang hanya melayani para pemenang lotere, namun, seringkali ada jutaan dolar yang terlibat – dan meskipun pemenangnya mungkin menang besar, mereka mungkin tetap miskin seperti sebelumnya!

Salah satu masalah utamanya adalah apakah lotere tertentu memungkinkan pembayaran sekaligus dibandingkan dengan pembayaran jangka panjang. Pemilihan lump sum tidak selalu tersedia. Selain itu, jika Anda melihat gambar pemenang mendapatkan cek besar dengan sejumlah besar teridentifikasi di atasnya, jumlahnya selalu merupakan jumlah sebelum pajak!

Kisah horor demi cerita horor untuk pemenang lotere dibagikan dalam buku ini – semua nama diubah, tentu saja.

Ugel berusaha keras untuk menulis dengan ceria dalam menceritakan kisahnya. Judul babnya menarik. Dia mengejek beberapa tindakannya sendiri dan mengundang pembaca untuk tersenyum dan bersimpati dengan pilihannya. Tapi dia tidak benar-benar menceritakan tentang kehidupan yang menyenangkan. Buku ini, menurut saya, sangat mengekspos ‘jenis perusahaan keuangan ini, meskipun mereka bertindak secara legal. Selain itu, epilog Ugel, yang ditulis dalam jadwal waktu / gaya buku harian mengungkapkan dengan tepat apa yang dialami penjudi yang kecanduan setiap kali dia menyerah pada sifat buruk ini.

Ugel telah menjadi penjudi sejak usia 19 tahun, bekerja di tempat kerja untuk mendapatkan cukup uang sehingga dia bisa berjudi. Ketika dia dipanggil ke sebuah bar oleh seorang temannya, dimana seorang supervisor potensial sedang minum dan merokok, Ugel mengira dia akhirnya menemukan tempat dimana dia berasal. Memang, ketika bosnya ada di The Firm bersamanya, dia dengan cepat berpindah ke uang besar dan promosi, setiap kali bosnya naik. Tetapi tidak peduli seberapa jauh dia melangkah, dia akhirnya mulai membenci bekerja dengan pria itu dan berhenti, meskipun dia ditawari hampir dua kali lipat gajinya saat ini untuk tinggal. Ugel berjuang melewati waktu berikutnya, sampai dia dipanggil dan diminta untuk kembali. Mantan bosnya telah berhenti dan dia ditawari pekerjaannya. Inilah yang selalu diinginkannya. Dia yakin dia bisa melakukan pekerjaan itu dan segera kembali ke The Firm.

Ugel melakukannya dengan baik sampai mantan bosnya membuka bisnisnya sendiri sebagai pesaing utama dan dengan cepat mulai memenangkan pelanggan potensial dari The Firm. Ugel akhirnya lega dipecat, karena meskipun dia seorang super salesman, dia menyadari bahwa dia telah memperlakukan pekerjaannya, dan membiarkan bawahannya juga memperlakukan pekerjaannya, seolah-olah setiap “lead” hanyalah sebuah “pertaruhan” dan sejak itu. selalu ada potensi komisi tinggi tanpa bekerja terlalu keras, dia menyadari bahwa meskipun menjadi “penjudi” yang lebih baik daripada mantan bosnya, dia bahkan tidak mendekati tipe manajer seperti bosnya dulu. Seperti yang dia katakan, “penjudi adalah penjudi adalah penjudi” (hlm. 212). Dia dan stafnya sangat ingin bertaruh dengan uang mereka sendiri … dan dengan uang pemenang lotere!

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.